Usai Dilantik Presiden Jokowi, Gubernur Rohidin Sampaikan Visi-Misi Besar Bangun Bengkulu

0
193 Kali dibaca
Bagikan

SemarakPost.Com | Bengkulu – Usai dilantik sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur definitif oleh Presiden RI Joko Widodo di Istana Negara Jakarta, pada Kamis (25/2/2021), Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah didampingi Wakil Gubernur Rosjonsyah, menyampaikan visi misi besar membangun kemajuan provinsi Bengkulu.

“Kami mengusung misi besar untuk membangun Bengkulu dimasa mendatang. Bagaimana mewujudkan Bengkulu maju, sejahtera sekaligus hebat dengan capaian-capaian prestasi untuk kesejahteraan masyarakat,” sampai Rohidin.

Dalam menterjemahkan perwujudan visi dan misi ini, terdapat beberapa program unggulan penting yang harus dilakukan. Pertama, terkait aspek kemajuan, maka konektivitas antara Bengkulu dengan kawasan tengah pulau Sumatera termasuk dengan tol lintas Timur, Lampung sampai Aceh, di mana terdapat pelabuhan besar di mulut Samudera Hindia yaitu pelabuhan Pulau Baai Bengkulu.

“Nah konektivitas seperti ini akan menjadikan Bengkulu pintu gerbang ekonomi logistik dari Samudera Hindia untuk kebutuhan kawasan tengah Sumatera.Termasuk memastikan Bengkulu terkoneksi dengan baik di lintas Barat Pulau Sumatera itu lewat darat maupun koneksi pelabuhan Pulau Baai itu menjadi kawasan tol laut yang akan terhubung dari Tanjung Priuk – Bandar Lampung – Pulau Baai Bengkulu – Teluk Bayur Sumatera Barat – Belawan Sumatera Utara sampai Sabang,” jelas Rohidin.

Konektivitas infrastruktur strategis seperti itu, menurutnya, tidak saja berdampak pada ekonomi Bengkulu, tapi justru juga akan memacu pertumbuhan ekonomi terutama kawasan tengah, kawasan Sumatera bagian Selatan dan keseluruhan pulau Sumatera.

Kedua, bagaimana membawa kesejahteraan masyarakat Bengkulu terkait dengan pengelolaan komoditas unggulan, baik pada sektor pertanian perkebunan termasuk dari hasil pesisir dan laut. Di mana ada satu pulau terluar, pulau Enggano yang sangat potensial untuk pengembangan pariwisata di wilayah pesisir laut.

“Pengembangan komoditas kopi, sawit, karet dan sebagainya di Bengkulu. Ini kita buat industri hilirisasi yang sekarang sudah bergerak yang dapat memacu pergerakan dinamisasi ekonomi masyarakat,” ungkapnya.

Ketiga, kesejahteraan masyarakat akan didorong dengan pengembangan UMKM yang digabungkan dengan sektor pariwisata.

“Sekarang kita telah kembangkan dalam satu tahun terakhir yang dinamakan Dedi-Dewi (Desa Digital dan Desa Wisata) yang sejalan dengan kebijakan pak presiden. Dimana ada komoditas utama yaitu kopi hasil kebun rakyat yang disebut warung kopi digital, dan mensinergikan desa digital serta desa wisata dari 1.431 desa di Bengkulu. Sehingga hal ini akan menjadi pemicu untuk menggerakkan ekonomi pada tingkat desa yang selaras dengan era digital sekarang apalagi di era Covid-19,” paparnya.

Keempat, tidak kalah pentingnya bagaimana meningkatkan pelayanan publik, terutama pada sektor pendidikan dan kesehatan karena hal itu menurutnya, menjadi kebutuhan dasar masyarakat baik dari sisi ketersediaan infrastruktur, SDM maupun sarana prasarana.

“Ketersediaan sekolah mulai dari Paud sampai SLTA kemudian Puskesmas, Rumah Sakit harus dipastikan berjalan dan difungsikan dengan baik. Sekali lagi ini menjadi hal yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat terkait dengan pelayanan dasar,” sampainya.

Sebagai penutup, semua itu akan berhasil digerakkan ketika birokrasi pemerintahan dikelola dengan baik dan transparan, mengedepankan betul reward dan punishment terhadap prestasi kerja sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan.

“Kami yakin di periode yang akan datang bersama pak Rosjonsyah, kita bisa membawa Bengkulu untuk maju, sejahtera sekaligus hebat dalam tataran kinerja birokrasi,” pungkasnya. **

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here